Cari Posting Lainnya

Rabu, 09 Maret 2011

Chicken Noodle aliyas Mie Ayam

Setelah sekian lama ngidaaaam banget sama mie ayam jamur resep nyokap, akhirnya kemaren diniatin beli bahan. Mumpung ke BSD, nganter kue sekalian belanja ke pasmod. Cihui banget deh rasanya kalo udah masuk pasmod, soalnya di Bogor nggak ada tuh pasar yang selengkap itu :D

Begitu masuk area pasar, langsung ke penjual bakso, sayur asin, dan tahu langganan. Biasanya dia jual mie yang udah jadi, tinggal direbus aja untuk dibuat mie ayam. NAH! Pas hari itu, entah kenapa pasarnya rame banget, dan mie ayamnya habiis. Walah.. tadinya sempet pasrah, soalnya nyari di sebelahnya juga stok mie-nya abis.

Untungnyaaa..
Pas jalan ke arah penjuwal daging sapi, nemu 1 lapak yang masih punya stok. Udah gitu, ada jenis baru pulak. Hehehe, paling seneng deh kalo ada yang baru-baru. Katanya si mie itu jenisnya bakmi GM. Hmm.. gak ada labelnya karena produksi  rumahan. Gak pakai pengawet juga.

Pas diperhatiin, emang sih struktur (duile) mie-nya tipis-tipis kayak bakmi GM. Harganya juga lebih mahal dari yang biasa. Sebungkus isi 6 gumpalan mie, harganya 8ribu. Kalo merk lain yang mienya agak gemuk, harganya cuma 5ribu (murah banget yak).

Yahh.. setelah lumayan lama interogasi si abang penjual (yang sepertinya rada sewot juga kebanyakan ditanyain), akhirnya beli yang jenis GM itu deh. Kebetulan memang lebih suka jenis mie yang tipis.

Pulang ke rumah udah sore, gak keburu lagi mo beli jamur kalengan (tadinya pengen beli di Bogor aja soale lebih murah). Tapi ngebet banget, jantung berdesir pengen cepet makan mie ayam jamur :D

Akirnya dibuatlah lauknya dari ayam yang masih ada tulangnya (bagian paha), dan 4 biji telor puyuh. Hehehehe, cuma dikasih kecap manis, saus tiram dikit, kecap asin dikit, dan kaldu jamur. Ngasal banget deh, yang penting bisa buat nemenin mie-nya. Tapi jadinya malah enak. Sayang gak bisa difoto mengingat kamera gak ada yang bagus buat motret malem-malem. Urutan dan takaran bumbunya (sama apa aja bumbu yang udah dicemplungin, diinget-inget lagi buat bikin lagi besokannya).

Besoknya, dibuatlah full version dari mie ayam jamur.


Hasilnya,
Makan pagi, makan sore, makan malem selang-seling pake mie ayam jamur dan kwetiaw ayam jamur.
Khekhekhek.. rasanya puas, ngobatin kangen mie ayam versi nyokap yang udah dipendam 3 bulan lamanya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar