Cari Posting Lainnya

Kamis, 24 Maret 2011

Ganache, first time

Pertama kalinya kenalan sama yang namanya Ganache gara-gara ada temen yang minta dibuatin cake ultah untuk anaknya yang super cute. Tadinya pingin brownis keju aja secara anaknya doyan banget keju dan kemarin setelah nyicipin bronis kukus keju, ibu dan anak ini jatuh cinta. Tapi akhirnya setelah mempertimbangkan nanti kuenya mau dibagiin ke temen-temen si anak, pilihannya jadi beralih ke bronis kukus coklat, berupa 1 pcs cake bulat diameter 20 cm, 16 pcs cupcake, dan terakhir ditambah lagi 4 pcs mini cake 12x12 cm.

Awalnya sih minta hiasan yang sederhanaaa banget.. malahan saking bingungnya, minta dianterin kue polos aja.. hehehe. Anaknya si super kyut itu sukaa banget sama Princess, tadinya ditawarin hiasan pake edible image atau covering fondant (lumayan buat belajar hias kue.. hehehe). Tapi si Ibu nggak doyan butter cream dan gak pingin hiasannya dari bahan yang terlalu "chemical", pinginnya yang alami2 aja katanya.

Sip sip, akhirnya dipilihlah Ganache untuk covering kuenya. Tadinya si Ibu nggak mudeng pas ditawarin hiasan pake ganache, akhirnya jadilah daku praktek covering kue pake Ganache, itung-itung gladi resik sebelum bikin kue ultah benerannya.

Kue hasil praktek, buat difoto untuk calon pemesan :D

Biasanya cuma denger istilah ganache ini seliweran di milis dan lebih banyak cerita gagalnya daripada suksesnya. Tadinya was-was banget, soalnya kedengerannya si ganache ini tricky dan sophisticated. Dari namanya aja udah kedengeran "rumit".

Ternyataaaaaaaaaa

Gampang banget.
Yup, ternyata gampaaang banget! Seudah browsing di mana-mana soal si ganache, kesimpulannya Ganache ini cuma campuran krim dan coklat, dimasak jadi satu. Intinya sih gitu ya, kalo prakteknya sih banyak juga yang coklatnya dilelehin dulu trus dicampurin ke whipped cream yang udah dikocok, ada juga yang krimnya (di Indonesia kan nggak ada heavy cream) diganti pake susu ato whipped cream cair.

Nah, berhubung kuenya nanti menempuh perjalanan jauh antar kota (Bogor-BSD), jadinya milih resep whipped cream yang kokoh. Ketemu deh resepnya Mbak Rina Rinso, it's just as easy as 1-2-3. Soalnya dia pake perbandingan 1:2:3. Resepnya begini nih (*numpang ngutip ya Mbak Rina)

Ganache ala Rina Rinso 

1 bagian whiptopping bubuk (misalnya : Haan, Biobianca)
2 bagian susu fullcream UHT (misalnya susu Ultra cair)
3 bagian dark cooking chocolate cincang.
Misalnya : kalau biobianca 200 gr, maka susunya 400 gr dan DCC-nya 600 gr. Gampang kan..

Cara membuatnya (edited, biar hasil lebih sempurna) :
1. Panaskan susu UHT, kemudian masukkan biobianca atau whip topping bubuk ke dalam susu panas. Susu UHT tidak perlu dipanaskan hingga mendidih, cukup sampai sekeliling panci merebus susu bergelembung. matikan api kemudian baru masukkan biobianca.
2. DCC dicincang kemudian taruh di mangkok tahan panas dan dipanaskan dengan microwave hingga coklat mencair.
3. Masukkan DCC cair ke dalam campuran susu dengan biobianca, aduk rata.
4. kalau sudah mencapai suhu ruang masukkan ke dalam lemari es.
5. Bila akan digunakan, keluarga dulu dari lemari es, kemudian kerok/sendok ganache dan kocok dengan mikser. Hati-hati miksernya jebol ya..

See, I told you it's easy.

Seudah jadi Ganache-nya, tinggal dituang deh ke kue yang udah ditaruh di rak kawat. Karena first timer, jadinya gak mulus.. hehehe. Mana ngeratainnya bukan pake palet, tapi pake piso dapur biasa :D. Atasnya dibiarin polos soalnya si Ibu udah beli topper Princess sendiri. Jadi dikasih tempat buat Princess-nya.



Tadinya mau disaranin pake pager coklat warna putih dan pink soalnya menyesuaikan dengan tema Princess-nya. Tapi ternyata jadi muaniss banget kuenya, gak jadi deh.
Pager coklat, batal.

Base cake-nya pakai resep Bronis kukus coklat Ny. Liem.. yummy banget, dari pertama pake resep ini sampe sekarang masih cinta sama tekstur dan rasanya.

Nah, pas nganter ke tempat temenku, lupa difoto.. hiks. Untung pas nyampe sana, sempet diabadikan dulu, tapi hasil fotonya seadanya nih :(( bad habit. Lain kali harus inget poto2 dulu sebelom kuenya pindah tangan.

Penampakan kue seudah ditancepin topper Princess, jadi rame.

Ditambahin hiasan spuit dari ganache biar tambah manis

 
Minicake ukuran 12x12 cm, kayak tahu :D
Komentar yang pesen? Enaaaak, nyoklat banget. Hihihi.. malahan pas liat foto facebook-nya, anaknya makan cupcake sampe belepotan coklat. Fiuhh.. lega deh. Rasanya puas kalo customer seneng :)

5 komentar:

  1. Mbak Silvia..trima kasih buatcresep ganache-nya.. Saya lg bingung mo buat topping apa buat ultah anak saya yg pertama nnt..
    Mo nanya mbak, itu whipped creamnya dimasukin dalam bentuk bubuk ya? Gak perlu di kocok dlu??
    Makasih y Mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mbak, kalau saya whip creamnya dilarutkan dulu ke dalam susu. Kalau dikocok dulu juga bisa tapi Mbak harus google lagi resep ganache yang pakai whipcream kocok. Nanti cokelatnya dilelehkan terpisah & dimasukkan belakangan.

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  3. Kenapa cream bubuknya gak mau menyatu ya? Jadi masih ada yg merengkel gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susunya jangan terlalu panas Mbak, asal hangat aja. Atau bisa dicoba susu & whip cream bubuknya diaduk dulu sampai rata, baru dipanaskan.
      Saya sekarang lebih suka pakai whip cream cair karena lebih praktis dan lebih enak rasanya :)

      Hapus