Cari Posting Lainnya

Rabu, 16 Maret 2011

Choi Pan

Jajanan sepanjang masa, nggak tau juga apa di daerah lain ada yang punya jajanan kayak gini apa nggak, yang jelas pertama kali kenal sama Choi Pan itu di Pontianak. Kalo diartiin, Choi pan itu definisinya kue sayur. Memang literally, bentuknya itu kue dari tepung beras yang dikukus dan dalemnya ada isi irisan sayur tumis. Jaman dulu variasi isinya cuma 3, bengkuang, kucai, talas ungu. Kemarin pas dibawain lagi, ada yang isi rebung.. Hmmm.. yang rebung ternyata enak juga tuh.

Dulu hepi banget deh pas tinggal di Pontianak, beli choi pan harganya murah banget. Makanya dulu gendut, hehehe kerjanya jajan terus.

Sekarang di Jakarta, tiap kali ngidam Choi Pan, kudu siap-siap bokek.. hwakakak.. per bijinya dijual di daerah jajanan malam di Sunter, dihargai Rp. 2000,- euy.. itu aja besarnya cuma sekali hap. Mahal banget deh.. setidaknya berasa banget tuh kalo lagi kepingin makan. Masalahnya sekali makan, bukan cuma 1-2 biji.. bisa 10 biji per orang.. hehehehe ketauan maruknya.

Setelah dianalisa (duile), keunggulan Choi Pan ini terletak di tumisan sayur plus sambelnya. Kemarin karena jauh mo ke Jakarta, dan macet pula, nekadlah daku nyobain resep Choi Pan yang beredar di milis. Kebetulan ada yang posting. Nyari resepnya susah-susah gampang lo, kadang resep yang diedarkan itu belum tentu jaminan bakal sukses. Sama halnya dengan resep yang ini, susah-susah gampang.


Dibilang gampang, karena prosesnya (setelah dibaca berulang-ulang dan dipelajari) sebenernya simpeeel banget. Tapi tricky banget, karena setelah dipraktekin ternyata ada buanyak faktor X yang bikin gagal.. hehehe. Kemarin sampe ngulang 2 kali bikin kulitnya soalnya yang pertama kali itu lengket.

Itupuuun, setelah mateng dikukus, hasilnya kurang memuaskan. Adonan kulitnya kalo digigit, buyar gitu. Nggak kenyal kayak yang biasa dijual. Hmmm.. pokoknya saya masih dalam proses in search of Choi Pan recipes. Belum puas nih sama hasil yang kemarin. Mana bengkoangnya salah iris pula. Mustinya diiris haluuus, ini malah dipotong korek api, wehh.. jadinya tiap mo ngebungkus kewalahan sendiri gara-gara irisan bengkoangnya ketebelan. Hiks..

Masih nunggu saat yang tepat buat berguru sama nyokapnya temen, kemarin sempet dijabarin sekilas caranya. Dan dia mau berbaik hati untuk ngajarin step by step. Ihiy, nanti begitu ada waktu, mau deh nyatronin si tante. Sementara, kalo ada yang pengen coba-coba di rumah, monggo resep Choi Pan-nya :

CHOI PAN
Resepnya Mbak Wina dari milis NCC

Untuk adonan kulit :
150 gr tepung tepung beras
 50gr tepung sagu tani
1/2 sdt garam
 500ml air
3 sdm minyak goreng

Untuk adonan isi :
200 gr bengkuang,potong korek api, peras airnya. << kalo saya, diiris halus :D
2 biji wortel, dipotong korek api (bisa di-skip klo tidak suka)
3 sdm minyak sayur
5 siung bawang putih, cincang
50 gr ebi, seduh/goreng, cincang (yang ini kudu pake, biar wangi)
50 gr udang basah yang kecil-kecil (boleh pakai/ boleh tidak)

1 sdm gula pasir
garam dan merica secukupnya

Untuk saus bawang putih:
5 buah  bawang putih, cincang halus
50 ml minyak goreng

Untuk saus cabe :
50 gr cabai merah, buang biji, rebus, haluskan
250 ml air
25 gr gula pasir
2 sdm cuka
1 sdt garam
2 siung bawang putih, haluskan

Cara membuat
1. Buat adonan isi : panaskan minyak, tumis bawang putih hingga harum. Masukkan semua bahan, masak hingga matang. Angkat.
2. Buat adonan kulit : campur semua bahan untuk kulit jadi satu, Aduk diatas api kecil hingga menjadi adonan yang bisa dibentuk. <<ngaduk adonannya jangan ragu-ragu. Nanti hasilnya adonan harus jadi kalis, kalau belum kalis, diaduk terus.
NOTE : Jika saat membentuk adonannya masih lengket, boleh tambahkan sagu tani sedikit (jangan terlalu banyak, soalnya sagu dapat membuat kulitnya jadi alot)
3. Ambil adonan kulit secukupnya, isi dengan adonan isi, lalu dibentuk seperti hakau/pastel . Lakukan hal yang sama hingga adonan habis.
4. Kukus choi pan dengan api besar selama ± 15 menit atau hingga matang. Angkat, hidangkan panas-panas dengan saus.
5. Saus bawang putih, Goreng bawang putih dengan minyak sampai kecoklatan
6. Buat saus cabe : campur semua bahan untuk saus hingga rata

Sedikit tips : agar pada saat kukus choi pan tidak menempel di dasar kukusan, lebih baik kukusan dialasi plastik yang sudah diolesi minyak goreng. << kalo saya, kukusnya pake piring. Jadinya nggak lengket kok
Usahakan choi pan tidak menempel satu sama lain pada saat dikukus (soalnya suka pada sobek kulitnya)

Saran saya, kalau belum pernah encounter dengan yang namanya Choi Pan, pantengin yutub dulu. Soale lumayan tricky prosesnya, apalagi pas masak adonan kulitnya ;p
Tapi overall puas lah, kemarin bikin 1 resep jadinya "cuma" kurleb 20 pcs yang abis dimakan saat itu juga berduaan sama Hubby.. haihh.. besok-besok kayaknya kudu bikin 2 resep kalo mau dibagi-bagi :D

2 komentar:

  1. Hai sis...aku sndiri suka bikin choipan...ini resep kulitnya yang biasa aku pake..
    100gr tepung beras
    3sdm sagu tani atau tepung kanji
    3sdm minyak sayur
    250ml air

    caranya campur semua bahan kecuali air..lalu panaskan air hingga mendidih..langsung tuang ke campuran tepung..aduk2 pake sendok sampe merata(adonan akan terlihat matang). Kulit siap dibentuk dan diberi isi..

    oh iya..jgn takut kalo adonan lengket..soalnya pas membentuk choipan memakai tepung kanji yang banyak agar gmpang dbentuk..

    salam hangat dr pontianak..

    BalasHapus
  2. Halo Sis Maria, makasih banget ya resepnya. Aku pernah liat mama bikin juga tapi nggak pernah tahu takarannya. Nanti mau aku cobain :)
    Salam juga dari Bogor. Sekali lagi thank you yaa.

    BalasHapus