Cari Posting Lainnya

Jumat, 01 April 2011

Balada Kentang Teri & Petai

Resep andalan tiap kali bingung planning lauk makan, tinggal dimodif aja pengen pedesnya sedang atau megap-megap. Udah sempet diotak-atik puluhan kali resepnya, intinya sih suka-suka aja soalnya saya termasuk salah satu penganut aliran masaknya Jamie Oliver.. hehehe yang rada rustic dan gak suka masakan yang terlalu saklek ato terlalu "rapih".


Kadang kalo makanan terlalu "perfect", malah jadi kurang menggiurkan.. tapi itu sih selera saya :D

Kalo udah ngerti resep dasarnya, bahannya bisa diubah sesuka kita : 
*petai diilangin, ganti pake ati ayam? Bisaaa (tapi daku sih lebih doyan aroma petai daripada ati)
*gak suka tomat, diskip aja? Bisaaa
*Gak doyan teri, ilangin? Bisaaa

Ini sebenernya modifikasi abis dari resep asli nyokap, sambal pete udang. Ntar kapan-kapan kalo ketemu udangnya, dipraktekin deh resepnya supaya bisa dilaporin disini, hehehe.

BALADO KENTANG-TERI-PETAI-TOMAT


Bahan :
5 bh kentang uk sedang
2 papan petai yang nggak terlalu tua, ambil biji buahnya.
segenggam teri medan (kurleb 30 gr)
1 buah tomat, dipotong dadu besar atau sesuai selera.
Garam
Kaldu bubuk atau gula pasir (kalo saya selalu pakai kaldu jamur untuk penyedap rasa, nggak pernah konsumsi micin lagi jadi bebas MSG)

Haluskan :
5 siung bawang merah yang agak besar
4 siung bawang putih
2 bh cabe merah besar
cabe rawit sesuai selera (kemarin pakenya cabe rawit hijau 10 buah)



  1. Kentang dikupas, cuci, potong dadu kecil (kurleb 0.5 cm x 0.5 cm), sisihkan.
  2. Petai dikupas, ambil biji buahnya, cuci sebentar dengan air garam. Sisihkan.
  3. Teri medan, direndam kurleb 10 menit. Kalo saya direndam sembari ngupas bawang dan mempersiapkan bahan yang lain. Sesudah bahan lain siap, teri medan dibuang air rendamannya, dibilas sekali lagi. Tiriskan dan sisihkan.
  4. Panaskan minyak agak banyak, goreng kentang sampai agak kecoklatan (kalau nggak suka yang garing, sampai golden brown aja ya).
  5. Angkat kentang. Sambil ditiriskan, dengan minyak bekas goreng kentang, goreng teri medan sampe tingkat kegaringan yang diinginkan. Angkat dan tiriskan.
  6. Masih dengan minyak yang sama, goreng petai sebentaaaar aja. Cuma dimasukin, bolak-balik pake sodet, angkat lagi. Tiriskan.
  7. Kurangi volume minyak di kuali sampai kira-kira cukup untuk menumis (jangan terlalu banyak ya minyaknya), masukin bumbu halus. Tumis sampai bumbunya rada kering dan wangi (jangan terlalu sebentar juga karena nanti bumbunya bau mentah).
  8. Masukkan tomat. Oseng-oseng sampai tomat rada layu.
  9. Masukkan teri dan petai, aduk-aduk. Masukkan kentang, beri garam, bubuk kaldu atau gula pasir sedikit aja. Aduk rata sampai semua bahan tercampur bumbu. Cicipi. Koreksi rasanya (kurang asin, tambah garam. Kurang gurih, tambah gula/bubuk kaldu).
  10. Kalau sudah OK, matikan api, angkat dan sajikan.

    4 komentar:

    1. warna menggiurkan nih sil, tapi apa daya, daku tak doyan petai. kekekekeke.

      BalasHapus
    2. Hahahaha.. ganti aja petainya, tapi menurut g sih gak ada petai, gak mantep. Ato petenya disumbangin aja ke pecinta pete, misalnya gueee.. hahaha

      BalasHapus
    3. suka bingung gua dengan rasa pete ini, tapi kata emak gue, klo dibakar petenya panas2 trus dicocolin sambal makan ama nasi putih. it's heaven

      BalasHapus
    4. Enak banget.. kalo g sih ikut aliran Bokap, dimasak pake bawang putih doang. Enaaak banget! Lebih enak dimasak pake sambel sih, tapi dioseng bawang putih aja bisa abis nasi sepiring lo.
      Buruan cobain pete, sebelom pete menjadi langka.. wkwkwkwk

      BalasHapus