Cari Posting Lainnya

Jumat, 22 April 2011

Hanjuang, Bandrek with Attitude

Semenjak tahu kalau Bandrek itu cuma air jahe dikasih krim ato santen, jadi doyaan banget (tadinya kirain bandrek itu semacem jamu). Soalnya rasanya enak dan fungsinya gak sehebring STMJ--susu telor jahe madu, yang katanya bisa nambah stamina-

Apalagi sejak ketemu Bandrek instan, tinggal seduh air panas.. jadi deh. Rasanya juga menurut saya enak, nggak terlalu manis. Yang saya coba baru merk Hanjuang sih, belum tahu juga kalau yang lain kayak gimana. Kemarin sempet liat juga di supermarket ada yang harganya premium banget. Mungkin rasanya lebih enak kali ya..

Tapi saya tetep suka banget sama si Hanjuang, terutama karena packagingnya yang Indonesia banget.
Variannya juga ternyata bukan hanya Bandrek, ada Bandrek Cokelat, Sekoteng, Bajigur, Kopi Bandrek dan lain-lain. Bandreknya aja ada 2 macem, yang "normal" dan yang "khusus dewasa". Hahahaha.. jujur sempet ngakak juga pas baca label "khusus dewasa"-nya. Soalnya terkesan kayak obat kuat gitu.


Tapi pas dicobain, ternyata nggak ada efeknya ya Hanjuang yang "khusus" ini. Gak tau juga apa daku yang nggak sensitip. Kata adik yang bawain Hanjuang ini buat temennya di Taiwan, yang laki-laki ngerasain ada yang beda lho! Padahal kalo dibaca komposisinya, cuma ditambahin pinang doang. *emangnya pinang itu ada efek "kuku bima"-nya yah?*

2 komentar:

  1. wah saya juga pernah nyobain nih bandrek, waktu itu bli saat mudik lebaran di purwakarta, siapa bilang ga ada efeknya, memang ga langsung ngefek sekali minum tapi terasa setelah seminggu tiap hari minum. efeknya melebihi kuku bima kalau menurut saya karena bikin lamaaaaa....cocok buat yg editansil ato peltu (nempel langsung metu). (www.cdpria.com)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata betulan ya bisa begitu? Saya malah baru tahu :D

      Hapus