Cari Posting Lainnya

Jumat, 29 April 2011

Brownies Kukus Putih Telur

Paling mati kutu kalo berhadapan sama putih telur, pernah nyobain resep salah satu hasil googling yang ngasih wejangan supaya putih telurnya ditaruh di wadah, dikukus dan dipotong-potong terus dicampurin ke sup. Hmm, saya ndak suka tuh.. apa mungkin waktu itu salah ngolahnya, jadinya malah nggak enak. Berasa kayak makan agar-agar yang keras di dalam sup (aneh banget).

Nah, pas lagi blog walking, ketemulah resep brownis kukus putih telur Ny. Liem. Cihui banget deh, bagai nemu harta karun.. hehehe. Apalagi ada embel-embel Ny. Liem, wahhh jadinya nggak ragu-ragu lagi deh untuk nyobain resepnya. Soalnya udah nyobain beberapa resepnya Ny. Liem dan semuanya yahud-yahud. Sip deh.

Pas nimbang-nimbang bahan juga puas banget soalnya kue ini pakai putih telurnya dalam jumlah yang cukup banyak. Tadinya sempet ragu-ragu tuh, soalnya putih telurnya kan udah jadi penghuni freezer selama 1 bulan lebih. Takut kuenya nggak bisa ngembang. Tapi pas baca-baca di milis, banyak yang bagi info kalau putih telur bisa tahan lamaaa banget kalo disimpan di freezer. Pas mau dipakai tinggal dithawing sampai suhu ruang, siap pakai deh.

Pas ngocok putih telurnya was-was banget.. hehehe deg-degan soalnya belum pernah sih handle putih telur yang umurnya udah sebulan lebih. Sempet bingung pas udah dikocok rada lama kok gak jadi hard peak kayak biasanya. Udah gitu lupa pulak kalo DCCnya abis. Hyaaa.. untung daku dapet ide sekejap. Akhirnya kekurangan DCCnya diganti pakai Chocochip. Dilelehin bareng-bareng, dan untungnya mau meleleh meski Chocochipnya nggak meleleh sempurna. Yah, gak papa deh..

Ngembang sengembang-ngembangnya :D
Betewe, adonannya begitu dicampur tepung de-el-el jadinya melimpah ruah banget lo. Bowl stainless saya yang paling jumbo aja sampe kewalahan. Kemarin manggangnya pake loyang tolban diameter 24 trus ada lebihnya lagi dimasukin ke loyang brownis. Itu aja jadinya yang di loyang tulban ngembang sampe tinggiii banget. Ckckckck.. seumur-umur praktek kue, baru kali ini ketemu kue yang "hepi banget" kayak gini. Yang bikinnya juga ikutan berbunga-bunga liatnya. Hehehe..

Pas udah jadi, buru-buru dikeluarin dari loyang dan dicicipin. Ternyataaaa rasanya enaaaak!!
Teksturnya lembuuuut banget, pori-porinya unbelievably small! Kirain tadinya bakalan makan kue berongga. Udah gitu permukaannya juga lebih cantik dibanding browkus Ny Liem yang pake telur utuh, mulus cling-cling. Haihhh.. seneng banget deh.

Kepanjangan curcolnya, ini resepnya yaa. Kemarin prakteknya ngikutin petuah-petuah dari Mbak Ratih.. hehehe.

BROWNIES KUKUS PUTIH TELUR NY. LIEM
Sumber: Resep Andalan Ny. Liem – Variasi Brownies kukus
Modified by Ratih Chandra - www.dapurkueceria.blogspot.com

Bahan I:
750 ml putih telur (kalo dari kulkas, dibuat suhu ruang dulu yaa)
375 gr gula pasir – dikurangin jadi 350 gram
20 gram cake emulsifier (Kemarin pake SP)

Bahan II:
275 gram tepung terigu protein sedang – aku pakai 250 gram terigu dan 25 gram maizena
75 gram coklat bubuk
1 sdt baking powder
½ sdt vanili bubuk

Bahan III (cairkan):
200 gram DCC – cairkan dgn cara tim, setelah dingin campur dengan minyak sayur aduk rata.
250ml minyak sayur

Bahan IV (cairkan - untuk filling):
150 gram DCC – saya nggak pake ;p

Method :
1. Bahan I: Kocok putih telur hingga ½ mengembang, masukkan gula pasir sedikit demi sedikit sambil terus dikocok. Tambahkan Cake emulsifier, kocok kembali hingga mengembang dan mengental.

2. Masukkan bahan II sedikit demi sedikit hingga rata, tuang bahan III, aduk perlahan dengan spatula hingga tercampur rata.

3. Tuang ½ bagian adonan ke dalam loyang 24 x 24 x 7 cm yang telah terlebih dahulu diolesi dengan minyak dan dialasi dengan kertas roti. – Saya pakai Loyang tulban diameter 24, diolesi minyak saja.

4. Kukus ke dalam panci pengukus selama 20 menit hingga matang, Tuang bahan IV ratakan.

5. Tuang sisa adonan diatas bahan IV, kukus kembali selama 25 menit hingga matang.
** karena nggak pakai filling, adonan dikukus langsung selama 45 menit**

6. Angkat dan dinginkan.

Selama ini gak pernah yakin sama yang namanya kue putih telur, soalnya pasti berasanya ada yang kurang (kurang lembut lah, terlalu seret lah). Sugesti banget ya? Begitu praktek resep yang ini, aku jatuh cintaaaa!
Sekarang jadi nggak bingung lagi mau diapain putih telurnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar